Saturday, November 28, 2015

Melihat Dunia dari Prangko



Hobi saya memang rada beda. Orangnya juga suka yang kuno...Hahaha *tunjuk ke diri sendiri*

Filateli
Salah satu dari sekian hobi saya, adalah mengumpulkan prangko. Mungkin, anak sekarang langsung ngomong, apose?
Iyalah, masa kejayaan prangko sudah lewat. 
Tak ada lagi era kirim surat-menyurat, tergantikan dengan e-mail dan kurir layanan yang marak saat ini. Tersisihlah prangko (ini, kenyataan). Masa surat ditulis di secarik kertas dengan rapiii, lipat masukkan amplop dan dikirim lewat PT. Pos Indonesia mulai bergeser. 

Koleksi Perangko saya  (Dokpri)
Prangko, secarik kertas kecil berperekat, berguna sebagai alat bukti bayar melakukan layanan pos, sekarang, surat dikirim langsung dicap dengan pengiriman kilat, tanpa prangko.
Walaupun, filateli mulai menurun peminatnya, paling tidak saya masih menyisakan hobi saya pada cucu saya kelak. Masih tersimpan rapi di album filateli.

Sejarah mulai jatuh cinta dengan filateli.
Sejak 1982 (tebaklah berapakah usia eike?).Rambut diikat ekor kuda pakai poni lempar. Baju masih jahiliyah banget, rok pendek, baju putih tangan kemeja digulung *Heudeuh*, di bagian dada pake bros kecil. Eike masih cakep banget, polos.

SKIP!  kembali ke prangko.

Jatuh cinta dengan prangko karena hobi surat menyurat, sahabat pena (kuno banget kan...belum ada handphone). Dari balasan surat sahabat pena di seluruh penjuru Indonesia, bahkan Malaysia. awalnya, saya memperhatikan prangko yang menempel di amplop yang saya terima. Dibuang sayang,mulailah, saya mengumpulkan prangko-prangko itu. Ketertarikannya bukan pada prangko nya, tapi gambarnya yang menarik dan tulisan yang dicantumkan di prangko itu. Dari sekedar mengumpulkan, kemudian makin banyak jadilah saya filatelis kecil-kecil. Untuk berburu prangko, caranya, saling barter dengan teman atau kadang beli langsung di galeri kantor Pos.

Tiga manfaat koleksi prangko:

1.Nilai Edukasi(sejarah dan sosial)
Pihak PT Pos Indonesia, mengeluarkan prangko edisi khusus, seperti hari-hari Penting Indonesia; hari lingkungan hidup, Hari Konfrensi Asia Afrika, hari penting lainnya. Dari Prangko, otomatis kita akan mengingat hari tersebut dengan tanpa sengaja, cara mengajar yang mudah, tanpa dipaksakan. Dulu nilai mata pelajaran sejarah saya selalu bagus, karena jago mengingat tanggal, semua dari koleksi perangko. Dari Prangko saya menghargai sejarah masa lalu.

Masih 75 sen.
Saya punya edisi Prangko Presiden Pertama, Bapak Ir. Soekarno bernilai 75 sen.


2. Melihat Dunia (Destinasi Wisata Indonesia)
Adanya edisi prisma, yaitu edisi dicetaknya prangko diluar edisi rutin. sesuai permintaan brand. Seperti edisi 200 tahun Candi Borobudur dan Keraton ratu Boko. Jadi tahu, destinasi wisata yang terjadi melalui secarik kertas perangko.

Edisi serial lambang Provinsi (dokpri)
Dari perangko, saya bisa membuka wawasan baru dari serial seri prangko. Saya punya seri lambang daerah provinsi Indonesia, baju adat daerah, seri lainnya. Semakin cintalah saya pada keberagaman sosial dan seni budaya di Nusantara.

Selain perangko Indonesia, saya koleksi berbagai edisi prangko dari manca negara. Melihat gambar prangko dari negara lain, saya sudah melihat dunia dari prangko, tidak perlu bersusah payah datang kesana. Cukup dengan prangko.


3. Sikap tekun merawat benda koleksi.
Efek dari koleksi perangko, tekun merawat koleksi kertas. harus rajin dibersihkan dengan meng-angin anginkan, karena kertas cenderung lembab dan mudah sobek.  Saya menaruh prangko pada album khusus.


Itulah, alasan mengapa saya tetap setia pada hobi yang kurang kekinian. Sekalipun, filateli saya tidak komplit, saya masih setia dengan prangko-prangko.
untuk melihat berbagai seri perangko terbaru, bisa dibeli di Galeri Perangko Pos Indonesia 

Semoga bermanfaat, dan berharap memberikan edukasi dunia filatelis dini kepada generasi penerus bangsa, untuk menghargai nilai sejarah dan sosial budaya.

Yuk, melihat dunia dari Prangko.






















9 comments:

  1. Unik banget mbk. susah sekarang lihat orang yang mengumpulkan perangko. Jadi kangen nulis surat, Maknanya lebih dan sangat menarik.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Menulis di kertas,menulis dengan segenap perasaan, sungguh...sesuatu yang jarang dilakukan saat ini ya Mbak

      Delete
  2. Jadi inget jaman SD dulu. dulu aku hobi koleksi prangko. Dari prangko indonesia sampe mancanegara ada! Tapi sayang, udah ilang albumnya :(

    ReplyDelete
  3. It was loooong time ago kayaknya ya.. Dan anak kita mungkin gak akan sempat tau..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa...mungkin, anak sekarang tak akan pernah tau...

      Delete
  4. Saya dulu pas SD juga suka beli-beli perangko buat dikoleksi. Tapis ekarang hilaanggg!!!! >,<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dulu memang ngetrend ngumpulin prangko, habis belum ada games dan hape

      Delete
  5. Saya jaman kecil juga suka mengumpulkan prangko tapi pas udh puber berganti koleksi poster boyband heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga suka ngumpulin poster, ditempel di dinding. Bangganya dikelilingi orng beken, walau cuman gambar...hahaha

      Delete