Saturday, August 1, 2015

Choi Pan Singkawang, ala Een

Choi Pan, salah satu kuliner Pontianak, khas Singkawang. Kue yang sangat terkenal berasal dari masyarakat Cina di sana.
Gegara...lihat gambar kue choi pan. Kue itu  sungguh mengoda, kayanya, enak benar... Etapi, eikeh nggak mungkinkan, harus pergi ke Pontianak...

Ya sutralah, eikeh buat kue choi pan sendiri, ala-ala Een. Ada beberapa resep yang saya gabungkan...Ini hasil coba cobi, kreasi sendiri. Aslinya, choi pan berbentuk segitiga. Choi pan saya, malah mendekati bentuk pastel. Namun, tak mengurangi kelezatan choi pan ini.

Choi pan, kue berwarna putih, mirip pangsit. Kulit choi pan sangat lembut dari campuran tepung beras dan sagu (saya pake tepung sagu Tani, produksi Bogor.) Rahasia lezatnya choipan, dari isi dan sambal. Isinya dibuat dari tumisan serutan bengkuang dengan ebi, rasanya gurih sekali, krenyes bengkuangnya. 
Di cocol dengan sambal bawang putih....duarrrr, nikmatnya cetar mendunia.

Choi pan juga menyehatkan ya,  Jenk. Karena kue ini tidak digoreng tetapi di kukus. Yuk, kita membuat choi pan.
Siapkan dahulu bahan-bahan choipan.


Isi Choi Pan
- 400 gram, bengkuang serut. Aslinya, bengkuang dipotong berbentuk batang korek api, kala saya, bengkuang diserut biar praktis.
- 50 gram, ebi kering. Rendam di air panas, kemudian dihaluskan.
- 3 siung bawang putih, cincang halus.
- 1 sdm lada. 
- 1 sdt garam dan penyedap rasa.
- 3 sdm minyak sayur


Cara membuat isian choi pan
Panaskan minyak sayur, tumis bawang putih hingga harum, masukkan ebi halus, dan serutan bengkuang. Aduk hingga rata, tambahkan lada, garam dan penyedap rasa. Tunggu hingga matang, dan dinginkan. Selanjutnya, baru membuat kulit choi pan.


Bahan Kulit Choi Pan
- 200 gram tepung beras.
- 3 sdm tepung sagu Tani.
- 3 sdm minyak sayur
- 650 ml air 
- 1 sdm garam


Cara membuat kulit choi pan.
Campur tepung beras, tepung sagu, minyak sayur, garam dan air di dalam wajan teflon ( saya pakai teflon, agar adonan tidak lengket saat masak.) Setelah tercampur rata dan tidak.mengumpal, barulah di masak dengan api kecil sampai mengumpal kering.
Angkat dan tunggu hingga hangat kuku.
aduk kembali adonan hingga kalis

Bentuk bulat di telapak tangan, isi dengan isian choi pan, rapatkan ke dua pinggirnya, berbentuk segitiga.
Perhatian, jika adonan masih lengket di tangan,  berilah sagu sedikit di tangan.

Setelah semua, adonan habis berbentuk choi pan, taruh di kukusan yang sudah di alasi daun pisang ( beri minyak sayur daun pisang agar tidak lengket). Kukus selama 15 menit.
Meletakkan choi pan saat di kukus, jangan terlalu dekat , karena akan susah mengangkatnya saat matang.
Setelah matang, choi pan di olesi minyak bawang putih dan taburan bawang putih cincang goreng
Jenk, sambil menunggu mengkukus choi pan matang, buatlah taburan dan minyak bawang putih dan sambal choi pan

Taburan dan minyak bawang putih
10 siung bawang putih di cincang kasar, goreng dengan minyak sayur hingga berwarna  kuning dan wangi.


Sambal Choi Pan
- 4 buah cabe merah besar
- 10 cabe rawit
- 400  ml air
- 1 siung bawang putih.
- 100 grm gula pasir
- 2 sdm cuka.

Blender cabe merah, cabe rawit, bawang putih. Hasil blenderan, disaring sampai dua kali, agar menghasil sambal yang bersih biji cabe.
Rebus air sambal dengan gula pasir, sampai mendidih, terakhir masukan cuka.
Sambal choi pan, berkuah pedas, manis dan asam, sangat segar.


Kue Choi pan khas Singkawang, siap menemani sore nan cerah ini. Tata  kue choi pan di piring, letakkan sambal di sampingnya. Choi pan nan lembut, gurih, berpadu dengan sambal asam manis pedas. Kombinasi yang sempurna.
Nikmatttt. Top habis!!!


Kuliner daerah di Nusantara, Indonesia memang tiada duanya,seperti choi pan.
Silahkan mencoba.






16 comments:

  1. huwaaa aku suka bangettt ama choi pan mbaa. Tapi klo disuruh buat nyerah deh wekekeke

    kalo di stasiun duri suka beli ama ibu ibu yang jual ^^

    ReplyDelete
  2. ngampangg bikinnya..
    hehehe...

    ada yang lebih enak. namanya Ipau. lagsana ala banjarmasin.. enakkkk banget

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. enakkkk banget.
      Selamat mencoba ya mbak

      Delete
  4. Replies
    1. endess banget. Lembut, gurih,...enak di lidah, senang di hati.
      Selamat mencoba

      Delete
    2. endess banget. Lembut, gurih,...enak di lidah, senang di hati.
      Selamat mencoba

      Delete
  5. Aku pernah liat tayangannya di tipi dan sukses ngiler liatnya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. enakkk banget rasanya. Selamat mencoba

      Delete
  6. Makanan kesukaankuuuu ^o^... pertama kali ngerasain ini pas dibawa ama temen kantor mba... dia belinya di manggabesar... dan ennaakkkkk... sejak itu nagih... untungnya skr ada gojek bisa nitip beliin ;p. walopun si abangnya suka heran aja, jauh bnr belinya ampe manggabesar ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk mari, bikin sendiri...hehehe, biar bisa dinikmati sekeluarga

      Delete
  7. Enak dan sehat tuh kue, kalo bikin sendiri apa bisa seenak kalo beli ya?

    ReplyDelete
  8. mba ijin nyoba resepnya ya. makasi sebelumnya

    ReplyDelete
  9. aaaakkk, udah pernah makan kue ini.. pas googling resepnya malah diseret google kemari.. thanks ya mba resepnya.. :)

    ReplyDelete