Friday, June 12, 2015

Undangan Manten Yang Membingungkan

Kebetulan eike lagi di kampung halaman, menemani Mama. Selalu banyak cerita setiba di desa, dunia memang penuh warna baik dari  adat kebiasaan yang berbeda.

Nggak terasa beberapa hari lagi masuk bulan puasa, Ramadhan 1436 Hijriah.... Ya kok, saya malah banyak dapat undangan manten.
Apa ndak bikin, nahan nafsu harus ekstra kuat bagi pengantin baru ya...*senyam-senyum, membayangkan. Hussttt.
Katanya sih, tanggal dan hari sudah di tentukan, sesuai hitung-hitungannya, jadi mau deket puasa kek atau tidak...Hajat Walimah akad dan resepsi jalan terus.

Hmmmm...ini nih, dapat dua undangan yang membingungkan eikeh, permisah.

Dapat dua undangan, dari pasangan yang sama, Windri dan Supandi.

Undangan pertama, dari pihak shohibul hajat, seperti umumnya, pihak keluarga pengantin wanita , Windri, keluarga Ita dan Bu Wiwin. Akad dan Resepsi, Sabtu,  13 Juni 2015.

Undangan kedua, dari pihak pria, Subandi, Keluarga Bapak Kamad dan Ibu Inut.
Diteliti dengan seksama, kok aneh ya...
ini undangan dari Supandi, Acara: hari Jumat, 12 Juni 2015, sedangkan pelaksanaan akad nikahnya besok harinya. Sabtu.13 Juni 2015.
Acara di meriahkan hiburan organ tunggal. Dari jam 9 pagi sampai selesai.

Mikir sendiri, biasanya kalo ngunduh mantu, pasangan pengantin pria dan wanita sudah menikah. Ini belum apa apa, kok sudah ngundang, hajat besar besaran pula.

Kebetulan calon pengantin wanita, Windri main ke rumah.
"Win...Ibu nggak ngerti, kapan acara yang bener." Tanya saya menunjukan ke dua undangan.
" Ini, yang hari Sabtu, akad dan resepsi. yang punya hajat, undangan Windri dan Bapak Ita, " jawabnya
"Lha ini, undangan apaan, kan belum nikah?"
"Itu, yang ngundang dan hajat Supandi, Bapak Kamad," sahutnya sambil tersipu menyebut calon suaminya.
"Tapiii...kan belum menikah, undangan apaan?"
"Di sini memang begitu, Bu"

Bingungkan,Pemirsahhhj..sama dengan saya *hehehe.
Setelah saya tanya sama Arif, sepupuku yang aseli menetap dari lahir hingga beranak pinak di ds Cikalahang.

"Arif, itu undangan Subandi kan," tanya saya sambil menunjuk arah suara musik tarlingan tepat di atas tanah  rumah orang tua saya.
" Pan, Subandi belum Nikah, undangan naon?"
"Iya teh, di sini memang begitu. Ngundang teh."

Makyakkk!!!hehehe... Baru tau saya, bahwa, undangan Subandi itu, pesta sebelum diadakan pernikahan esok harinya, di sebut Ngundang atau ngedatangkeun tamu.
Mendatangkan tamu dan juga panen.

Nah, apapula, panen?

Sudah jadi kebiasaan di kampung, setiap ada undangan manten, suka memberi angpao ke shohibul hajat.  Amplop uang itu, saat di buka, akan di catat di buku, nama pemberi, dan jumlah uang oleh shohibul hajat.
Jadi, kalau pemberi angpao itu, punya hajat manten suatu hari kelak. Maka shohibul hajat akan memberikan uang sebesar yang di beri...*Sama aja kaya hutang ya. Tapi, begitulah kebiasaan di sini. Contohnya, Supandi, suka menanam amplop uang ke setiap acara manten. Nah, waktu Subandi manten seperti sekarang , ia memanen amplopnya dengan cara ngundang tamu, pesta dan organ tunggal.
Tamu yang di undang, ternyata ngasih amplop sesuai hutang amplopnya.
bukan cuman sama Supandi saja ngasihnya, amplop juga di berikan ke Bapak Kamad, bapak Subandi.
.....Waaaaaa, kenapa nggak di jadiin satu waktu hajat resepsi.

"Nggak Ceu, saya aja ngasih amplop ke Subandi, Ke Pak Kamad...trusss, ke Windri, ke Pak Ita" si Arif menepuk jidatnya, yaiyalahhhh..salah sendiri, nerima amplop banyak waktu pernikahannya kemarin, terpaksa harus mengembalikan.

Saya berpikir, sejatinya, hadiah itu diberi dengan iklas dan tak perlu di kembalikan. Tapi, mau apalagi, lain lubuk lain ladangnya, lain pula kebiasaan.
Disini, menikahkan anak, seperti sedang memanen yang telah disebar.
Dari hasil panen, bisa beli motor dan membayar biaya pelaksanaan pernikahan. Umumnya, untuk bahan makanan seperti beras, gula dan lainnya, juga hasil panen . Bukan hanya amplop uang yang di sebar, termasuk menyebarkan atau menyimpan bahan pokok juga.
Untuk mengumpulkan panen termasuk, syukur nikmat akan dilaksanakan pernikahan esok hari, Subandi ngondang sodara, tetangga dan teman jauh.
Baru ngerti saya...
trus, gimana amplop Mama saya, sedang anaknya semua sudah berkeluarga
"Mama nggak ada hutang, iklas aja" jawab Mama saya enteng.

Aihhhhh, jaman sekarang, tak ada yang terbayar.
Geleng geleng kepala, sambil memperbaiki jilbab.
Eikeh sudah siap, mariiii menyebar angpou...Hihihi.

Cikalahang, Dukupuntang, Kab Cirebon.
Jumat, 12 Juni 2015.
Bertepatan, ulang tahun Mama ke 67 thn.

26 comments:

  1. kalo di desa sya, acara di tempat mempelai laki-laki memang sebelum akad nikah...namanya selamatan mau akad (kurang lebihnya begitu namanya)..hehehe

    di tempat sya, sekarang sudah ada beberapa mantenan yg di undangannya tercantum "NB:maaf hanya do'a yg kami harapkan." enak bgt kan mak kalau dpt undangan kyak gini =D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah itu, yang ada NB nya. eikeh juga mau hehehe.

      Delete
  2. Di rumah mertua saya di Subang juga kebiasaannya gini mak, sama..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Panen, ngondang nya...Sama ya. kebetulan saya, lama di Kalteng, trus tinggal di Bogor. Kalo Cirebon cuman tinggal untuk menemani mama saya

      Delete
  3. Di kampung saya, Sagalaherang Subang juga gitu mak...

    Dulu, 11 tahun yang lalu... saya sempat kesel sama mertua, hajat koq sebelum nikah... ternyata ya memang begitu kebiasaan di sini... :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitulah, suatu kebiasaan. yang juga membuat saya aneh aja. tetapi sdh biasa di sini

      Delete
  4. Rumah uwakku di ciamis juga begini. Ada yg nikah ngasih kambing segala. Hihihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayanlah...buat nambah hidangan ya. nanti akan dikembalikan sesuai yang beri...waaaa...ngutang tersembunyi

      Delete
  5. Hihihihi....samaan tematku tuh Mbak. Ynag masalah uang sumbangan. Tapi kalau masalah ngunduh mantu ya setelah akad harusnya. Hihihihi.
    Di tempat saya ini juga banyak yang nikah sebelum puasa Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe...maunya sih, nikah jelang puasa. supaya puasa ada yg bangunin sahur..hhhmm so sweet ya

      Delete
  6. hihihihi...unik yaaa...:) Tapi kalau yg g punya anak, kumaha atuh? tekor doong!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Unikkkkk sih. Uwaku nggak punya anak, tapi suka naruh bahan pokok di hajatan tetangga. Cara panen, ngadain hajatan di rumahnya, yg manten, yaaa ponakan...selalu punya cara

      Delete
  7. Klo tempatku ngunduh mantu setelah akad.

    Tapi, biasanya di tempat mempelai wanita sudah terima tamu sejak h-1 akad. Jadi misal akad hari minggu. di hari sabtunya tamu2 udah pada datang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Biasanya, itu adat orang jawa ya. ngunduh mantu. memgambil menantu. dan bagus juga kalo, ada jarak dari resepsi baru beberapa hari ngunduh mantu

      Delete
  8. Klo tempatku ngunduh mantu setelah akad.

    Tapi, biasanya di tempat mempelai wanita sudah terima tamu sejak h-1 akad. Jadi misal akad hari minggu. di hari sabtunya tamu2 udah pada datang.

    ReplyDelete
  9. Klo tempatku ngunduh mantu setelah akad.

    Tapi, biasanya di tempat mempelai wanita sudah terima tamu sejak h-1 akad. Jadi misal akad hari minggu. di hari sabtunya tamu2 udah pada datang.

    ReplyDelete
  10. wah, baru tau ada budaya beginian, mak. kasian juga mantennya ya, pasti tambah grogi karena udah ada acara duluan. kalau sampai gagal akad kan berabe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Budaya unik ya....dan jadi kebiasaan. Calon penganten ternyataa, tidak di rendeng atau di dudukkan berdua. cuman lalakinya aja. ngider ngobrol kesana kemari.
      Dipikir, berabe juga ya, tiba tiba resepsi batal...terjadi percekokan ya...wah, bisa perang dunia ke empat nih

      Delete
  11. wuaaahhh baru tau adat bgini... kalopun ada acara sebelum nikah biasanya itu midodareni, tp ga pake acara kasih uang ato kado kan.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya juga baru tau, sebuah kebiasaan sebelum resepsi.
      selama ini paling juga..midodareni, bapaci, malam bainai...seru ya tradisi budaya Indonesia.

      Delete
  12. Unik ya. Saya baru tahu di Indonesia ada yg ginian mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ini biasanya ada di Jawa Barat. Saya juga lama di Kalimantan Tengah. jadi hal baru juga, bagi saya.

      Delete
  13. Baru denger, seru sih ini. Tapi tidak umum. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaaa...tradisi.emang ada ada aja

      Delete
  14. kak klo boleh tau, isi yg undagangannya hari jumat itu apa ya resepsi atau apakah, soalnya buat referensi sy yg kebetulan sma sperti ini, tolong dibls ya. trims

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haii mbak dewi.
      Undangan hari Jumat biasa ya disebut ngondang.

      Isinya 'akan menikah'mohon doa restu
      Si A dgn si B

      Begitu mbak

      Delete