Tuesday, February 16, 2016

Papeda Telur Papua yang Bikin Penasaran

Aku rela, walau hidup susah.
Aku rela, walau menderita.

Kerelaan saya, berbeda dengan syair lagu diatas. Kerelaan saya karena... penasarann.
Dari kemarin-kemarin, penasaarannn bangett. Jadi saya rela berhujan-hujan membeli jajanan yang saya anggap baru.

Ceritanya begini.

Setiap  saya melintas depan Sekolah Dasar Selakopi di depan perumahan saya. Dari balik kaca mobil, saya melihat seorang bapak berjualan dengan sepeda motor mangkal di sekolah itu. Di kotak kayu tempat berjualan di belakang jok sepeda motornya yang tua. Tertulis: Papeda

Makanan apa itu? batin saya, mau berhenti, susah, nggak ada tempat parkir, jadi selalu lewat begitu saja.
Setahu saya, ada kuliner dari Sulawesi Selatan, dan Sulawesi Tenggara, namanya Papeda. Itupun saya melihat dari acara kuliner Nusantara di televisi. Bentuk pabeda seperti lem kertas terbuat dari sagu. Papeda terbuat dari tepung sagu yang dicampur dengan air panas, diadonin sampai mengental.
Itu yang saya lihat, tapiii...belum pernah merasakan cita rasanya.

Sore yang gerimis sepulang dari belanja, dhillalah...Si Bapak itu, berteduh di bawah pohon.
Langsung saya minggir. Demi apa?...penasarannn.
Sekalipun saya sadar, program diet saya, gagal lagi, gagal lagi. Untuk menghibur diri alasan, ya sudahlah, besok aja dietnya. 
Bagaimana bisa sukses ya, selalu tergoda *heudeh, merasa gagal.*

"Pak, jualan apa?"
Si Bapak memandang dengan heran, hujan-hujan ini Ibu meni niat banget.
"Papeda telur Papua"

Hah...Baru denger nih.
Pesan tiga, sepotong Rp. 2.000,-
Murah banget. Bapak separuh baya ini menuturkan, ini makanan anak sekolahan khususnya anak SD, jadi dibuat murah meriah sesuai kantong anak-anak. Bahan bakunya juga di sesuaikan, seharusnya memakai telur ayam, diganti telur puyuh.

Di tengah hujan, motor pun dinaungi payung besar, sayapun rela untuk beli Papeda. Cilakaknya, hape nggak kebawa, jadilah eikeh mati gaya. Nggak bisa motoooo..ihikz.

Saya pikir, Papedanya seperti kuliner Makassar, yang rupanya adonan yang mengumpal, dimakan dengan sayur kangkung dicampur ikan.

Ternyata Papeda Pak Mochtar berbeda. Bentuknya seperti dadar gulung diberi tusukan bambu.
Sejenak, saya melihat Pak Mochtar  memanaskan wajan anti lengket , lalu di kuas dengan mentega, kemudian sebutir telur puyuh diceplok. Setelah setengah matang, di atas ceplok telur disiram dengan adonan tepung sagu dan air, membentuk dadar tepung. Kira-kira setengah matang, ditabur cabe merah kering dan serundeng sagu kering rasa ikan berbumbu.
Siapkan tusukan sate bambu, taruh di pinggir dadar, gulung dadar sagu menjadi seperti sate.

Seperti biasa, saya suka tanya ini itu. Akhirnya, Si Bapak membocorkan rahasia dagangannya. Bahan-bahan pembuat Papeda telur Papua sangat sederhana. Bahan adonan dadar, terbuat dari sagu, bisa diganti dengan tepung kanji/aci, diberi sedikit tepung beras, garam dan penyedap rasa. Semua bahan diaduk dengan air hangat sampai adonan tercampur rata dan licin.

"Niki Bu, Papeda Telur Papua, kata Pak Mohtar, asli Jawa Tengah...Tiga Papeda dibungkus plastik saya bawa pulang, dengan setumpuk rasa penasaran.

Rasanya, gimanaa gitu, nggak bisa digambarkan oleh saya. Rasa sagunya, seperti lem kering lengket. Yang membuat sedikit lezat, ada rasa pedas dan serundeng yang terbuat dari sagu yang disangrai. Papeda ini lebih nikmat, dimakan selagi panas serta  tambahkan sambal cabe atau bon cabe level 10.

Jajanan ini, sangat sederhana, rasanya juga bisa dibilang biasa. Sekalipun demikian, Papeda telur melunasi penasaran saya.  Paling tidak menambah wawasan jajanan di Nusantara.

Penasaran?
Silahkan mengejar motornya Pak.Mochtar seperti saya.

22 comments:

  1. Baru tau bu kalau ada papeda telur, soalnya yg biasa saya makan papeda dari sagu yg kayak lem sama ikan masak kuah kuning.

    Coba aja bu bikin papeda, enak lo..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya jyga baru tahu ada makanan ini...yuk kita coba bersama

      Delete
  2. saya juga pertama kali jajan papeda ini di depan sekolah sd hehe, baru 1-2 tahun ini jajanan papeda booming di kalangan anak2 sekolahan mba, kalo di Tangerang ada yang namain papeda ini cilung bentuk dan rasanya sama persis bisa pake telur ayam atau telur puyuh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, nama lain Papeda Telur Pabua...CILUNG, maaf ini saya capslock agar saya lain juga tau. Terima kasih info berbaginya ya Mbak

      Delete
  3. wah belum pernah merasakan kuliner papeda, jadi penasaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa...ini barusan, mel-njawab rasa penasaran itu. Rasanya sesuatu.

      Delete
  4. Baca reportasi papeda ini saia sambil ngebayangin cara bikin dan mengira2 rasanya.... asli belum pernah ngerasain papeda ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk buat...mudah kok. Biar nggak penasaran lagi

      Delete
  5. jadi penasaran sama rasanya^^
    salam kenal mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal juga ya...Maaf sudah membuat penasaran. heee

      Delete
  6. Saya prnh coba pepeda yg sagu kalau yg telur gini malah blom prnh coba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Katanya ini lagi hits dikalangan anak sekolahan. Memang jajanan anak sekolah, ada ada saja

      Delete
  7. baca blog post mbak een kok selalu bikin saya penasaran pake lapar ya... hehehe... kayaknya lebih enak pake telur ayam deh.

    Pak mochtar mampir ke parung dong. Hahaha XD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Engkelah, urang surung Pak Mochtar dagang di Parung...hihihi

      Delete
  8. wah ternyata ada papeda telur ya...bikin ngiler ini mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada, cuman ini dibuat dari telur puyuh, biar joss, diganti dengan telur ayam

      Delete
  9. Wah baru tau ada jenis papeda telur. Yang saya tahu ya sagu kental seperti lem
    Ou ralat dikit mbak, klo dikendari namanya sinonggi bukan papeda :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya lihat di kuliner Nusantara di TVRI. Jadi kalo dikendari namananya Sinonggi ya

      Delete
  10. Ya ampun jadi Penasaran. Susah ngejarnya dari jakarta mah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayuklah main ke Bogor...saya tunggu ya

      Delete
  11. Kalau di Medan mah namina telur putar,Mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Telur putar ya, yaaa masuk akal juga ya, telur dan dadar sagu diputar di tusuk sate.

      Salam kenal ya

      Delete