Tuesday, May 26, 2015

OSPEK, Siksa tapi Ngangenin.


Apa yang terpikir kalau denger kata OSPEK?

Hmmm...Sesuatu yang sadis.
Banyak perintah dan wajib dilaksanakan. 
Bener, kan.
Kalo saya mah, bener banget. 
OSPEK sebuah tradisi pengenalan kampus buat mahasiswa baru, masa saya, terasa suram dan penuh tangis...*Soalnya banyak hukuman*

Sekian tahun telah terlewati, cerita seputar Ospek menjadi bahan obrolan sesama teman waktu bertemu. Bersama menertawakan kejadian masa lalu, udah kurus, hitam, dekil lagi. Ospek itu, menyiksa tapi ngangenin... tapiii, kalo pun disuruh lagi. Ogahhhhh.
Albun lama dibuka kembali, weiiiii...eikeh lagi OSPEK

Jadi inget, waktu OSPEK masuk kuliah Fakultas Ekonomi tahun 1989...*Nunjukkin angkatan, berasa tua banget...heudeuh.

Saya bersiap berangkat ke kampus, senengnya jadi mahasiswa baru. Memakai kaos kuning, rambut diikat berapa biji, lupa saya, berapa biji ikatannya, trus memakai rok hitam (menyiksa banget nih, make rok)

Jadwal  Ospek, waktu tertulis, jam 6 pagi, nyatanya Ospek sudah dimulai sebelum subuh.
Ya jelaslah, saya datang terlambat. Udah ngos-ngosan, yakin deh, jelassss dapat hukuman dari Panitian Ospek.
Saya dihukum, berlari ndak pake sepatu, keliling bundaran.
Sebenernya, soal lari mah, kecilll...badan eikeh masih langsing booo, masalahnya itu, jalan di kampus macam rempeyek kacang. Kerikilnya tajam-tajam, ngeri-ngeri sedap.
Kebetulan, saya kena hukum dengan anak dari Banjarmasin bertubuh besar.
Saya belum kenalan dengan anak itu, maklum masih baru, denger-denger namanya Beni.

"Lari 10 putaran, sambil teriak: SAYAAAA TERLAMBAT" 
Perintah senior, celeguk nelen ludah, 10 putaran, bisa pengsan saya, maklum belum sarapan.
"Siap!!!"

Bergegas saya berlari, sambil teriak lantang :" Saya terlambattttt."
Si Beni malah nyahut dari belakang : "Saya jugaaaaaa"

Aaaah, apa ndak nambah hukuman, cilakakkkk! situ yang berbuat, eikeh yang kena getahnya juga.
Kuduna mah, bilang "Saya terlambat." malah menyahut, saya juggaaa.
Lari keliling bundaran bertambah bonus, gemporrr.

Baru selesai hukuman, ealahhh, pas gabung di kelompok, seluruh peserta Ospek kena hukuman, padahal yang salah cuman satu orang. Lagi-lagi kena hukuman.

"Kalian cinta tanah air?" 
Wajah senior itu tampak sungguh kejam...*sebenernya ganteng, kalo tersenyum
"Cinta!!!!!" koornya kompak banget.

Cium bumi...
Alahmak, peserta Ospek di perintah: tengkurap, mencium tanah selama 5 menit.
Cium tanah basah, bau lagi  becek. 
Sedih, membatin tak tertolong, masalahnya,  wajah manis eikeh, Bray, pasti deh, berhias lumpur, ya batal deh, ngecengin gebetan kalo muka maskeran lumpur.

Itu hukuman ndak seberapa. 
Paling menyiksa, dihukum bersama, makan pisang cuman satu bijik untuk enam orang. Pisang dikupas, dikemut, digigit sedikit, kasih ke teman yang selanjutnya sampai habis. Mau muntah rasanya, melihat gigitan pisang jejaka di sampingku, bibir tebalnya selalu basah. Sadis banget. Sadisssss.

Lebih surammmm lagi, berhujan-hujan di suruh jalan ke kali kecil yang airnya coklat dan kotor. Kedinginan, untung nggak masuk angin. 

Bayangiiin, saya mahasiswa baru, jkebetulan, auh dari orangtua di Jakarta, trus sakit. Sapa dong yang merawat.  Lo mau nggak?
.
.
.
Dibalik kesengsaraan itu ada manisnya juga, ada kenangan Ospek yang paling  berkesan. Disuruh buat surat cinta...*yeay!... Saya masih jomblo, semangat.

Saya menulis surat cinta kepada kakak panitia, mahasiswa senior angkatan 1984, yang paling galakk, paling guanteng (menurut saya sih)
Eh! ternyata, surat cinta dari saya, cuman satu-satunya buat  dia...jelas dong, dia kaget, ada mahasiswa baru, kiut, black sweet ngefan dengan dia.
Itulah cinta pertama saya. Kasih tau nggak ya namanya, entar kebaca sama orangnya, takut CLBK, cinta lama belum kelar.

Hahahahah...seneng banget ditaksir kakak senior, bahagiaaa gimanaaa gitu.
Terrnyata, setelah selesai Ospek. Cakepya beuhhhh, dan ramahnya ajubileh!!!
Orang Aceh, dimanakah engkau berada kini?...(jadi inget dia)

Nah! itu tadi ceritas saya tentang Ospek. 

Apa sih yang bisa di ambil?
Paling juga, kesan itu akan tertinggal setelah berpuluh tahun. 
Mungkin ada yang meninggalkan kesan manis, juga pahit. 
Soal waktu penyelengaraan Ospek, sekitar seminggu. Benar-benar menguras tenaga, walau di akhiri dengan acara inagurai, tetap saja meninggalkan, lelah teramat sangat.
Kadang Ospek dimaknai sebagai ajang balas dendam...Eh, dulu kan saya diginiin sama kamu, sekarang rasakan, bales dendan kok bersambung sampai berapa angkatan.
Banyaklah, kisah seputar balas dengan senior dan yunior, yang cilakakannya, ada saja memakan korban nyawa.

Kalau saya ditanya, bagimana pandangan saya tentang Ospek kreatif ?

Buatlah, ospek cukup dua hari saja. 

  • Tampilkan kreatifitas masing-masing mahasiswa, dengan talenta pribadi. 
  • Kemudian , buat grup secara acak,  lakukan kerja sama semacam outbond agar terjadi komunikasi, kerja sama dan solidaritas. 
  • Akhiri dengan kegiatan sosial masyarakat, ke rumah jompo, anak yatim, kerja bakti, untuk menimbulkan empati.

Buat Ospek yang juga gogil...Lakukan suprise buat mahasiswa, bisa membuat mereka stres namun berakhir bahagia, syah-syah saja, acara yang sedikit sadis tapi tidak kebablasan, karena kesan nya akan terkenang sampai jadi sarjana. 

Ospek  itu, bisa dibilang siksa tapi ngangenin. Ini bener, loh!

Salam manis, dari yang sudah manis
-Een Endah_-

8 comments:

  1. kalau kau sih paling gak suak dg ospek itu, soalnya kebanyakan kakak kelas lagaknya ajdi sok berkuasa gitu loh, apalagi kalau pakai bentak-bentak. makanya kalau aku gak pernah mau ikutan jadi panitia ospek karena aku gak suka begituan. masih ada cara lain yang tidak dengan bentak2 yang bikin sakit hati

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku nggak bisa jadi Panitia, karena sulit sekali, sok galak, bentak-bentak....jadi, nggak pernah ikut jadi Panitia. Namu sekarang Mak Tira Soekardi, ospek nggak segalak jaman aku ya. Karena sekarang adamedia sosial yang bisa langsung share, kalau ada kejadian. Kalo dulu, aihhhh semua tertutup rapi, kalau ada kejadian.

      Delete
  2. buset, masuk ospek 1989?
    itu mah saya baru lahir...
    he he he

    tapi bener mbak, ada sisi negatif soal ospek, juga banyak positifnya sih
    tergantung perspektif kita masing-masing yang menilainya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hadeuhhhh...tambah merasa tuaa, eikeh.

      Delete
  3. wah bisa bahasa banjar kah pian? pian salah banar menyambat beta bungas, sumpah nah -______-

    ospek pada zaman ngeri lah itu pasti, Ayah ulun aja pernah mau adu jotoh sama panitia ospek hihii

    semoga menang GA nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. unda kuliah di Palangka Raya, kawa ai bahasa banjar :)

      Delete
  4. yang dibilang bungas itu blognya dit, bukan oragnya -___-
    terimakasih udah ikutan, maaf baru ninggalin jejak, hhi

    ReplyDelete